Penambahan Kuota Ekspor Bahan Baku Migor ke Wilayah Indonesia Timur

Ilustrasi-Foto : Tempo.

Jakarta — Pemerintah akan memberikan insentif berupa penambahan kuota ekspor bahan baku minyak goreng bagi produsen yang memasok minyak goreng ke wilayah Indonesia timur.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan (Kemendag) Oke Nurwan mengatakan insentif tersebut diberikan lantaran saat ini masih banyak daerah dengan penyaluran minyak goreng curah yang minim karena produsen minyak goreng terkonsentrasi di wilayah barat Indonesia.

“Dari pengalaman sebelumnya, kami paham bahwa produsen minyak goreng ini terkonsentrasi di Indonesia bagian barat, sebagian kecil ada di Kalimantan dan ada di Sulawesi, tapi sedikit. Sehingga ada daerah-daerah yang sampai saat ini masih minimal sekali penyalurannya,” kata Oke Nurwan, Selasa (28/06/2022).

Oke menyebut insentif tersebut tertuang melalui matriks regionalisasi pendistribusian minyak goreng curah dalam Keputusan Dirjen PDN Kemendag Nomor 51 Tahun 2022. Setidaknya ada 12 wilayah distribusi yang bisa mendapatkan insentif penambahan kuota ekspor.

Ke 12 wilayah tersebut yaitu Bengkulu, Bangka Belitung, Kepulauan Riau, Gorontalo, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Kalimantan Utara, Maluku, Maluku Utara, Nusa Tenggara Timur, Papua dan Papua Barat.

Ada pun angka indeks yang disepakati berkisar antara 1,10 hingga 1,35. Angka indeks tersebut disepakati sebagai dasar faktor pengali realisasi pendistribusian DMO (Domestic Market Oblogation) yang dapat dikonversi menjadi hak ekspor.

“Maksud angka matriks regionalisasi ini adalah penyesuaian, jadi kalau DMO yang diserahkan ke satu daerah, misal Papua, kalau menyalurkan 1.000 ton, maka DMO-nya akan diperhitungkan sebagai 1.350 ton sehingga hak ekspornya lima kali lipatnya itu, setelah mendapatkan faktor pengali,” jelasnya.

Oke berharap indeks tersebut menjadi penyemangat bagi para produsen agar bisa memasok ke daerah-daerah yang disinyalir masih sangat kekurangan pasokan minyak goreng curah rakyat (MGCR).

Pasalnya, jika diserahkan secara alami, produsen dan distributor akan memilih wilayah yang terjangkau oleh mereka sehingga penyaluran minyak goreng curah rakyat tidak merata.

“Kita berikan angka yang buat semangat bagi penyalur DMO. Diharapkan dengan angka pengali ini daerah-daerah yang selama ini pasokannya tidak optimal bisa segera dimaksimalkan,” Tutupnya.

Bagikan ke: