LPDB-KUMKM Utamakan Prinsip Good Corporate Governance

Direktur Utama LPDB-KUMKM, Supomo. Foto : Istimewa.

Jakarta (Peluang) : Prinsip ini diterapkan untuk mencegah pembiayaan bermasalah.

Jakarta.Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (LPDB-KUMKM) saat ini  menjalankan prinsip Good Corporate Governance (GCG). 

Tujuannya agar penyaluran dana bergulir tepat sasaran dan mencegah pembiayaan bermasalah.

Hal ini seiring dengan adanya penanganan kasus hukum oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait penyimpangan penggunaan dana bergulir pada tahun 2012 lalu. Dan telah dilakukan penahanan empat orang tersangka oleh KPK.

Terkait hal itu, Direktur Utama LPDB-KUMKM Supomo menyatakan bahwa pihaknya mendukung proses hukum yang berjalan agar diusut hingga tuntas oleh KPK. 

“Kami mendukung tugas KPK dalam rangka penindakan terhadap penyalahgunaan dana APBN yang dipercayakan untuk dikelola oleh LPDB-KUMKM dan sekaligus sebagai deterrent effect atau upaya pencegahan agar tidak terjadi lagi,” kata  Supomo dalam keterangan resminya, Jumat (16/9/2022).

Ia menegaskan, LPDB-KUMKM telah melakukan serangkaian transformasi dan manajemen risiko mulai dari tata kelola layanan, pendampingan, hingga pengawasan yang ketat guna mencegah terjadinya penyimpangan penggunaan dana bergulir.

 “Dalam masa kepemimpinan kami, Direksi LPDB-KUMKM mengedepankan terwujudnya prinsip Good Corporate Govenrnance (GCG) dan manajemen resiko,” ungkap Supomo.

Adapun prinsip GCG yang dilaksanakan oleh LPDB-KUMKM meliputi lima hal. Yakni mulai dari transparansi, akuntabilitas, tanggung jawab, independensi, dan integritas. 

Sedangkan dari sisi transparansi saat ini, jelas dia,  LPDB-KUMKM sebagai lembaga negara yang ditugaskan dalam menjalankan penyaluran dana bergulir tentu GCG mutlak dilakukan.

“GCG ini kami jalankan. Kami selalu memberikan informasi mengenai progres penyaluran dana bergulir, program maupun kebijakan strategis, hingga menyediakan informasi tepat waktu, memadai, jelas, dan akurat kepada publik,” paparnya.

Selanjutnya dari sisi akuntabilitas, Supomo menegaskan pihaknya sangat  mempertanggungjawabkan kinerja  transparan, dan dapat dibuktikan secara jelas.

 “Akuntabilitas ini kami tuangkan dalam Indeks Kinerja Utama atau IKU yang merupakan pengukuran kinerja semua jajaran LPDB-KUMKM  konsisten dengan sasaran target yang diberikan negara, serta memiliki sistem reward and punishment,” kata Supomo.

Lebih lanjut ia menjelaskan, dari sisi tanggung jawab, LPDB-KUMKM sangat mengedepankan prinsip kehati-hatian dalam menyalurkan dana bergulir. 

Hal ini tertuang dalam prinsip LPDB-KUMKM yakni Tri Sukses, sukses penyaluran, sukses pemanfaatan, dan sukses pengembalian.

“Dana bergulir yang kami salurkan berasal dari APBN, di mana harus dijalankan secara prundent. Implementasi prinsip prundent atau kehati-hatian ini kami jalankan melalui proses bisnis yang ketat,” tegas Supomo.

Adapun bisnis proses yang ketat ini dijalankan melalui beberapa fase penyaluran dana bergulir. Yaitu sebut Supomo, dimulai dari tahap screening aspek persyaratan kelengkapan dokumen calon mitra LPDB-KUMKM, kemudian proses legal review yakni pengecekan legalitas dokumen persyaratan calon mitra.

Kemudian, berlanjut pada analisa bisnis mulai dari kesehatan koperasi yakni sehat dari sisi tata kelola dan bisnis, hingga kesesuaian antara laporan keuangan dan fakta-fakta di lapangan. 

Pengecekan lakukan melalui dokumen dan kunjungan lapangan oleh tim LPDB-KUMKM. Hal ini menurutnya, guna memastikan kesesuaian antara dokumen dan fakta di lapangan, dalam upaya mengedepankan validitas data dan fakta. 

“Kami fokus pada pembiayaan dana bergulir yang memberikan dampak seluas-luasnya pada peningkatan perekonomian masyarakat,” kata Supomo.

Untuk peningkatan mutu layanan, LPDB-KUMKM juga telah melaksanakan penerapan manajemen mutu yang dibuktikan dengan sertifikasi ISO 9001:2015 dari Tuv Nord Certification untuk bidang pelayanan penyaluran pinjaman/pembiayaan dana bergulir.

“Tentunya kami tidak akan berhenti dan terus melakukan inovasi serta transformasi layanan, sehingga berdampak pada peningkatan perekonomian masyarakat melalui kelembagaan koperasi dan UMKM,” pungkas Supomo.

Bagikan ke:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.