Industri Kesehatan Nasional Berpotensi Naik Hingga US$32 Miliar

Ilustrasi-Foto : Cnn.

Jakarta — Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan pendapatan industri kesehatan nasional berpotensi naik hingga US$32 miliar atau sekitar Rp464 triliun per tahun (asumsi kurs Rp14.500 per dolar AS).

Menurutnya, potensi itu dapat dicapai apabila angka per kapita per tahun Indonesia untuk bidang kesehatan yang sebesar 112 dolar AS (Rp 1,62 juta) naik hingga 300 dolar AS dan 40-50 persen di antaranya dibelanjakan untuk obat-obatan.

“Kalau kita dalam lima tahun ke depan, spending kesehatan naik ke level Malaysia, naik 300 dolar AS per kapita dikali sekitar 270 juta penduduk, maka 81 miliar dolar AS. Kalau untuk obatnya 40 persen saja, 32 miliar dolar AS maka sekitar Rp400-Rp500 triliun. Potential revenue upside untuk industri kesehatan,” Kata Budi Gunadi, Kamis (02/06/2022).

Menkes Budi menambahkan pemerintah akan mendorong pengadaan pemerintah periode 2022-2023 ke industri-industri yang membangun di dalam negeri, termasuk farmasi, untuk merealisasikan potensi itu.

Menkes juga mengatakan bahwa Indonesia telah melepas ketergantungan impor povidone iodine, bahan baku produksi cairan pembersih luka antiseptik atau obat merah untuk kebutuhan dalam negeri.

“Bahan povidone iodineitu dipakai buat obat merah. Itu 100 persen tadinya masih impor, tapi dengan adanya bahan baku ini, bisa beli di dalam negeri,” katanya.

Ia mengatakan bahan baku obat itu kini diproduksi di dalam negeri oleh PT Kimia Farma Sungwun Pharmachopia Delta Silicone 1 Lippo Cikarang.

Menurut dia, bahan bakupovidone iodine didatangkan dari salah satu tambang milik PT Kimia Farma di kawasan Jawa Timur.

Bagikan ke: