Pemerintah Tegaskan Wabah Corona Tak Ganggu Rencana Pemindahan Ibukota Baru

Ilustrasi-Foto: Istimewa.

JAKARTA—-Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi memastikan proses pemindahan ibu kota negara dari Jakarta ke Kalimantan Timur terus berjalan sebagaimana mestinya atau masih sesuai rencana (on the track).

Meski ada pandemi Virus Corona (Covid-19), namun tidak menyurutkan langkah Pemerintah untuk melanjutkan rencana tersebut.

Staf Khusus Menko Maritim dan Investasi Bidang Kelembagaan dan Media, Jodi Mahardi dalam rilis pers melalui video di Jakarta, Rabu (25/3/20) menjelaskan, tim dari Kemenko Maritim dan Investasi, Kementerian BUMN, serta Kementerian Keuangan terus melakukan komunikasi intens dengan calon investor dan mitra.

“Saat ini, persiapan masih on track. Tim dari Kemenko Maritim dan Investasi, Kementerian BUMN dan Kementerian Keuangan juga terus melakukan komunikasi intens dengan berbagai calon investor dan mitra joint venture untuk pengembangan ibu kota,” katanya.

Jodi yang juga Juru Bicara Menko Maritim dan Investasi mengatakan, berbagai opsi mengenai pengembangan ibu kota masih terus dikaji dan dipertimbangkan.

“Pada saatnya nanti akan diputuskan bersama,” ujarnya.

Lebih lanjut dia menjelaskan, tim dari Kemenko Kemaritiman dan Investasi bersama Kementerian BUMN dan Kementerian Keuangan masih terus melakukan koordinasi dengan berbagai calon investor dan mitra untuk pengembangan ibu kota negara.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, ada sekitar 30 investor dari dalam dan luar negeri yang tertarik untuk ikut membangun Ibu Kota Baru di Kalimantan Timur.

“Banyak investor partner yang tertarik membangun ibu kota negara. Saya baru dikirim list-nya, sudah hampir 30 perusahaan besar yang ingin berpartisipasi,” katanya akhir Februari lalu.

Luhut mengatakan, puluhan investor itu berasal dari dalam dan luar negeri serta berbagai bidang usaha, mulai dari listrik hingga kendaraan.

“Banyak perusahaan investor luar negeri yang ingin masuk, dari Amerika ingin masuk, Jepang masuk, Abu Dhabi (UEA) masuk, Singapura, banyak sekali,” katanya (Fadli).

Share This:

You may also like...