JUSTRU DI AMERIKA SERIKAT, KOPERASI LISTRIK DIGDAYA

Sebagian besar warga Amerika Serikat mengakses listrik berkat peranan koperasi. Pemerintah Roosevelt memungkinkan hal itu melalui ketetapan  undang-udang.

Ingin mendapatkan energi listrik secara adil dan murah? Belajarlah ke Negeri Paman Sam.  Di negeri kapitalis ini justru gerakan koperasi yang lebih banyak berperan dalam  mengakses energi listrik untuk rakyat dengan harga yang tidak mencekik. Kalau pun ada keuntungan dikembalikan kepada anggotanya sesuai prinsip koperasi.

Salah satunya adalah America Electric Co-operative  (AEC) atau dikenal dengan NRECA (The National Rural Electric Co-operative Association). Koperasi ini menjual jasanya sebagai  penyedia energi dan mesin pengembangan ekonomi untuk lebih dari 19 juta rumah, bisnis, pertanian, dan sekolah di 47 negara bagian di AS,  hingga ke komunitas pertanian perdesaan yang terpencil. Koperasi ini melayani 42 juta orang di 88% wilayah AS.  Melalui koperasi ini pula terserap lebih dari 600 ribu lapangan kerja dan memberikan kontribusi 88,4 milyar dolar ke Gross Domestik Bruto AS pada 2017.

Koperasi listrik memainkan peran penting dalam mentransformasikan sektor listrik. Teknologi komunikasi dan otomasi canggih memungkinkan koperasi untuk meningkatkan ketahanan dan efisiensi. Koperasi listrik bahkan ikut berperan mengurangi dampak lingkungan dengan menambahkan sumber daya terbarukan

Sejarah  AEC berawal dari kondisi sosial di Amerika pada  pertengahan 1930-an, di mana  sembilan dari 10 rumah di pedesaan tidak memiliki layanan listrik. Petani memerah susu sapi dengan tangan dalam cahaya redup dari lentera minyak tanah. Istrinya lebih mirip  seorang budak di jajaran kayu dan papan cuci. Selama bertahun-tahun, perusahaan listrik mengabaikan wilayah pedesaan negara.

Presiden Roosevelt  memperhatikan hal itu pada Mei 1933 dengan disahkannya Undang-Undang Otoritas Lembah Tennessee (TVA). Undang-undang ini memberi wewenang kepada Dewan TVA  membangun jalur transmisi untuk melayani “pertanian dan  desa-desa kecil yang tidak disediakan listrik dengan harga yang wajar.

Pada 11 Mei 1935, Roosevelt menandatangani Perintah Eksekutif No. 7037 untuk mendirikan Administrasi Kelistrikan Desa (REA). Tidak sampai setahun kemudian Undang-Undang Elektrifikasi Pedesaan disahkan.

Pada 1937, REA merancang Electric Cooperative Corporation Act, sebuah model undang-undang yang dapat diadopsi negara untuk memungkinkan pembentukan dan pengoperasian koperasi listrik milik konsumen yang tidak mencari laba. Jumlah perdesaan yang mengakses listrik pun berkembang pesat.

Pada 1942, koperasi listrik Amerika membentuk National Rural Electric Cooperative Association (NRECA) untuk memberikan suara terpadu bagi koperasi dan untuk mewakili kepentingan mereka di Washington, DC.

Berkat adanya koperasi listrik tersebut, pada 1953, lebih dari 90 persen pertanian AS memiliki listrik.  Sebagian besar elektrifikasi pedesaan adalah produk dari koperasi listrik pedesaan milik local. Dimulai   dengan meminjam dana dari REA untuk membangun saluran dan menyediakan layanan dengan basis nirlaba.

Saat ini, NRECA mewakili lebih dari 900 koperasi listrik milik konsumen, nirlaba, distrik kekuasaan publik, dan distrik utilitas publik di Amerika Serikat. Organisasi layanan nasional yang berbasis di Arlington, Va. mengawasi program tunjangan karyawan koperasi; melakukan kegiatan hubungan pemerintah federal seperti melobi; melakukan pelatihan manajemen dan direktur; dan mempelopori inisiatif komunikasi, advokasi, dan hubungan masyarakat. Selain itu, ia mengoordinasikan konferensi dan seminar nasional dan regional; menawarkan saran kepada anggota koperasi tentang masalah pajak, hukum, lingkungan,  dan melakukan penelitian ekonomi dan teknis.

Dengan lebih dari 500 CEO koperasi listrik dan 15.000 karyawan koperasi berhak untuk pensiun dalam lima tahun ke depan tahun, NRECA memperluas portofolio pendidikannya di tahun 2017 menjadi termasuk dua program kepemimpinan baru yang dirancang untuk mengajar manajer koperasi listrik, bagaimana memengaruhi dan menginspirasi kolega dan meningkatkan efektivitas dan akuntabilitas dalam koperasi mereka.

Kinerja keuangan koperasi listrik ini dalam dua tahun terakhir cukup memuaskan. NRECA mengakhiri tahun 2017 dengan total pendapatan $248,6 juta dan margin operasi bersih $ 5,4 juta.  Sementara pada 2018 total pendapatan mencapai $258,4 juta dolar. Dari jumlah itu koperasi listrik itu meraih margin operasi bersih $7,5 juta.

Koperasi ini menyiapkan pembayaran Program Percepatan Kontribusi Sukarelawan Percepatan (VCAP), Program Jaminan Pensiun (RS), Pembayaran RS Plan VCAP sebesar $10,9 juta telah disetujui oleh dewan direksi pada Desember.

Energi listrik dari koperasi ini dihasilkan dengan tenaga batubara sebesar 40%,  gas alam 25%, tenaga nuklir sebesar 15%, tenaga angin 10%, energi terbarukan (matahari) sebesar 8% dan sisanya dengan energi minyak bumi.

Sejak 2010, kapasitas energi terbarukan  telah meningkat 145% dari 4 gigawatt menjadi 9,7 gigawatt. Lebih dari 90 persen koperasi listrik menyediakan listrik yang dihasilkan oleh sumber daya energi terbarukan.

“Petani dan peternak membentuk koperasi listrik Amerika lebih dari 75 tahun yang lalu untuk mengamankan listrik agar kehidupan mereka lebih baik. Saat ini koperasi membawa semangat tujuan dan kerja sama  dengan  generasi baru pemilik koperasi. Kami adalah asosiasi perdagangan nasional yang mewakili lebih dari 900 koperasi listrik lokal. ” ujar Director of Media & Public Relations Stephen Bell.

(Irvan Sjafari dari berbagai sumber)

Share This: